Iklan

Senin, 21 Maret 2022, Maret 21, 2022 WIB
Last Updated 2022-03-21T12:30:44Z

Puluhan Warga Lakukan Pengecatan pada Lubang di Jalan


Jember, Peduli Rakyat News.- Sekitar tiga puluh warga di kawasan Jember bagian selatan, Senin (21/3/2022) melakukan aksi dengan mengecat lubang lubang disepanjang jalan yang menghubungkan Desa Kasiyan Puger hingga Kecamatan Jombang, bahkan aksi ini mendapat pengawalan dari unit Satlantas Jember dan UPT Pengujian Kendaraan Bermotor Dinas Perhubungan.

Nuryasin Humaidi (45) salah satu warga yang ikut dalam aksi ini mengatakan, bahwa aksi yang dilakukan oleh puluhan warga ini, merupakan wujud kepedulian warga terhadap keselamatan pengendara, dimana banyaknya jalan berlubang di sepanjang jalan kurang lebih 15 km ini sering menimbulkan kecelakaan.


"Ini aksi peduli keselamatan untuk para pengguna jalan. Karena jalan sepanjang kurang lebih 15 kilometer ini, selain berlobang juga bergelombang. Kita sama sama tahu, bahwa selama ini sudah banyak korban yang berjatuhan, jadi kami menandai lubang lubang tersebut dengan cat, agar pengendara hati-hati," ujar Nuryasin.


Selain mendapat pengawalan dari Satlantas Polres Jember dan Dinas Perhubungan, aksi warga ini juga menarik perhatian pengguna jalan, sehingga beberapa kendaraan memperlambat lajunya.

Ada yang menarik dari aksi menandai lubang di jalan dengan cat, yakni adanya truk besar yang melintas, karena dinilai over load atau over dimensi, petugas dari UPT Pengujian Kendaraan Bermotor Dinas Perhubungan pun langsung melakukan uji muatan dengan menggunakan timbangan portabel.


"Roda depan sebelah kanan seberat 3.5 ton dan roda kirinya 4.5 ton. Jadi bisa disimpulkan bahwa muatan dari truk tersebut melewati delapan ton. Itu sudah melanggar dari aturan kelas jalan tipe 3 yang ada disini," ujar Madya As Sidiq Kepala UPT pengujian kendaraan Dishub Jember.

Madya tidak memungkiri bahwa pihaknya melakukan penimbangan kendaraan semacam sidak seperti ini baru sekali dilakukan di wilayah Jember. Kalau secara kelas jalan truk tersebut sudah menyalahi aturan.

"Untuk penindakan kami harus bekerjasama dengan lantas. Untuk yang over dimensi penindakan di kami, sedang untuk yang over louding ada di lantas, jadi kami harus selalu berkoordinasi," ujar Madya.

Truk yang di berhentikan menurut informasi sopirnya sedang memuat batubara. Dengan perkiraan muatan melebihi 8 ton. Selama dua tahun ini truk truk bermuatan melebihi kapasitas melenggang bebas dengan tingkat kerusakan jalan yang semakin parah. (Nu2g/Ma))