Wali Kota Probolinggo Bersama Bupati Probolinggo Bahas Penanganan COVID-19

Peduli Rakyat News | Probolinggo,- Wali Kota Probolinggo Habib Hadi Zainal Abidin Bersama Bupati Probolinggo Tantriana Sari Hasan Aminuddin menggelar pertemuan terbatas pada senin (13/04) di ruang transit, kantor wali kota.

Pertemuan yang berlangsung sekitar satu jam ini membahas berbagai hal terkait penanganan COVID-19 di dua wilayah Kota dan Kabupaten Probolinggo.

Pertemuan tersebut diikuti Wawali Mochammad Soufis Subri, Sekda Kota drg Ninik Ira Wibawati, Sekda Kabupaten Soeparwiyono, Jubir Satgas Penanggulangan Bencana Non Alam dan Percepatan Penanganan COVID 19 Kota dr Abraar HS Kuddah dan jubir dari kabupaten dr Anang Budi Yoelijanto.

dr Abraar menuturkan, pertemuan antar dua kepala daerah ini membahas tentang penanganan dan dampak COVID-19 di Kota/Kabupaten Probolinggo. Misalnya, kerjasama antara dua daerah untuk check point (pos mudik dan penanganan COVID 19), pembahasan keputusan MUI mengenai shalat Jumat, petugas kesehatan, TNI, Polri, Satpol PP dan relawan.

“Dari pertemuan ini semakin mempererat hubungan karena Probolinggo ini kan satu. Yang jelas, pertemuan ini inisiasinya karena rasa kemanusiaan,” jawab dr Abraar usai keluar ruangan, siang itu.

Kata dr Abraar yang juga Plt Direktur RSUD dr Mohamad Saleh ini menjelaskan, mereka sempat membicarakan tentang kekhawatiran masyarakat terhadap jenazah pasien COVID-19. Diharapkan masyarakat tidak ada yang menolak jenazah baik itu masyarakat atau tenaga kesehatan yang gugur. “Masyarakat harus percaya, apa yang dikeluarkan rumah sakit sudah betul-betul bisa dikebumikan secara baik dan benar,” tutur dia.

Sementara itu, dr Anang Budi Yoelijanto membenarkan pertemuan itu juga membahas tentang check point (posko mudik dan penanganan COVID-19) yang operasionalnya gabungan antara personil dari Kota/Kabupaten Probolinggo.

Dihubungi terpisah, Wali Kota Habib Hadi mengatakan pertemuannya dengan Bupati Tantri berkoordinasi tentang penanganan dan pencegahan virus korona di kota dan kabupaten. “Intinya kami memperkuat dan saling dukung di check point. Baik yang kabupaten dan kota saling bertukar data agar nantinya lebih mudah menelusuri,” tutur wali kota.(glh)

Posting Komentar

0 Komentar